PENCEMOOH TIDAK PERNAH BELAJAR

Dalam perbincangan dengan salah satu teman baik saya, ada sesuatu perubahan yang terjadi pada percakapan antara saya dan dia. Ia merasakan ada yang berbeda dengan kehidupan saya setelah mengikuti berbagai pertemuan dengan guru-guru terbaik dalam hidup saya dan seminar yang saya datangi

Menurut dia, bahwa saya belum sukses dan belum ada bentuk secara material yang dapat ditunjukan kepada orang banyak. Dia beranggapan kalau saya sudah gila dengan mengikuti saran dan komentar dari situs Pembelajar.com dan pembicara-pembicara sukses lainnya. Dalam posisi ini, saya hanya mencoba mengamati jalan pikirannya, dan ada sesuatu yang saya dapat dari pengalaman ini.

Teman saya ini hanya sibuk mencemooh orang-orang sukses. Dia bilang “Yaa… terang aja mereka bisa ngomong di depan orang banyak karena mereka sudah kaya dan sukses sekarang. Tetapi hal ini hanyalah proses pembenaran diri yang mengatakan bahwa itu pengalaman mereka. Kan berbeda dengan saya? Inilah letak kesalahan fatal yang kita temui dalam mengejar kekayaan dan kesuksesan sejati.”

Orang yang mencemooh orang lain pasti tidak bisa kaya raya dan sukses di dalam hidup ini. Orang seperti ini tidak pernah belajar dari pengalaman sukses orang lain. Ini merupakan hal yang sangat saya sayangkan. Biasanya orang sukses melewati pengalaman itu dalam waktu yang sangat panjang. Dan jika kita bisa belajar dari pengalaman sukses mereka, maka semakin cepatah kesuksesan dan kekayaan yang akan kita terima atau peroleh.

Jika ingin sukses dan kaya, jangan pernah mencemooh orang lain. Baik itu orang yang sudah sukses ataupun orang yang belum sukses. Karena kita juga harus belajar dari orang gagal agar kita tidak menjadi gagal seperti mereka.

Dalam hal ini baik posisi kita sebagai pemimpin perusahaan karyawan, pelajar, buruh, pembantu, tukang parkir, atau apa pun pekerjaan kita, saya ingin membagikan pemikiran saya ini; kalau Anda mencemooh orang lain tanpa belajar dari kelebihan dan kekurangan orang tersebut. Saya sangat yakin sekali kalau Anda pasti tidak akan pernah kaya dan berhasil serta sukses dalam hidup ini. Sebab, pencemooh tidak mendapatkan tempat di dalam kursi kesuksesan. Hanya mereka yang tidak mencemooh dan mau belajar dari keberhasilan atau kegagalan orang lainlah yang dapat mencapai tangga kesuksessan.

Pencemooh hanya membenarkan dirinya dengan menilai jelek orang lain atau organisasi ataupun perusahaan lain, tanpa pernah belajar dari hal itu. Jika hal ini diteruskan, maka kegagalan dan kebodohan akan segera mendatangi Anda ataupun perusahaan Anda.

Proses persaingan adalah sebuah kompetisi di dalam segala bidang. Jika Anda hanya bisa mencemooh orang lain ataupun perusahaan lain, mana mungkin keberhasilan dan kesuksessan akan menghampiri Anda? Sedangkan malapetaka dan kegagalan akan dengan cepat menghampiri kehidupan Anda.

Hidup adalah pilihan. Apakah Anda memilih untuk mencemooh atau belajar sesuatu dari setiap orang yang Anda temui saat ini?

Pilihan ada ditangan Anda….[me]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s